Kelebihan 4 kalimah

Dengan nama Allah yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

             -sejak akhir2 ni sy selalu merasa sunyi.. ntah sunyi tanpa kata, mencari-cari hikmah yg tersembunyi disebalik apa yg terjadi dalam kamus kehidupan seorang siswi yg hidup diperantauan.. mungkin kecelaruan fikiran yg terlampau extrem disebabkan banyak fikir soal dapat grade ke tak sem ni.. dapat balik ke tak sem ni.. soal ukhuwah antara sahabat2.. soal apa yg akan dibuat di Malaysia nanti andai dapat grade.. apa langkah yg perlu dilakukan untuk isi masa kosong sementara tak dapat kerja lagi.. dan banyak lagi.. sampai terlupa yg blog sendiri pun dah sunyi, lama menanti tuannya ziarah teratak 'dihatiku' ni.. hmm..
           
             Nak dijadikan cerita sy memang rajin bukak FB tiba2 tengah melilau tengok post2 org lain... terlihat intaian tazkirah pendek ni.. jom kita amalkan.. moga sy dan kalian dan mereka yg berasa sunyi diluar sana berasa terisi hati dan hari2 kalian dgn kalimah ini.. kalimah yg punya banyak kelebihan dan pastinya membantu kita dikala sunyi yg sebenar dialam kubur nanti..  moga kita semua berada dibawah naungan rahmat Allah insyaAllah... amin..



             Kelebihan 4 kalimah (Tasbih, Tahmid, Tahlil dan Takbir) yang diajar oleh al-Fadhil al-Ustaz Dr Abdul Basit Abdul Rahman (link fb) hafizahullah dalam siri majlis ilmu beliau.

1. Ucapan yang sangat disukai/dikasihi oleh Allah. 

Dari Samurah Bin Jundub RA, Nabi SAW bersabda: 

أحب الكلام إلى الله تعالى أربع , لا يضرك بأيهن بدأت : سبحان الله , والحمد لله , ولا اله إلا الله , والله اكبر

Maksudnya: “Ucapan yang paling disukai oleh Allah ialah empat, tidak ada salahnya kalimah mana pun yang kamu memulakan membacanya(iaitu):

ُسُبْحَانَ اللهِ, وَالْحَمْدُ لِلهِ, وَلاَ اِلَهَ اِلاَ اللهِ, وَاللهُ اَكْبَر" - Hadith Riwayat Muslim 

2. Ucapan yang sangat disukai oleh Nabi SAW

Daripada Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda:

لأن أقول : سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر أحب إلي مما طلعت عليه الشمس

Maksudnya: “Aku mengucapkan سُبْحَانَ اللهِ, وَالْحَمْدُ لِلهِ, وَلاَ اِلَهَ اِلاَ اللهِ, وَاللهُ اَكْبَر
lebih aku sukai daripada benda yang disinari cahaya matahari " - Hadith Riwayat Muslim 

3. Pahala yang amat besar. 

Dari Ummu Hani’ RA dia berkata, Nabi SAW menziarahinya, maka dia berkata:

: إني قد كبرت وضعفت , أو كما قالت , فمرني بعمل اعمله وأنا جالسه . قال : (( سبحي الله مائة تسبيحه , فإنها تعدل لك مائة رقبة تعتقينها من ولد إسماعيل , واحمدي الله مائة تحميده , تعدل لك مائة فرس مسرجه ملجمه تحملين عليها في سبيل الله , وكبري الله مائة تكبيره , فإنها تعدل لك مائة بدنه مقلده متقبله , وهللي مائة تهليله , قال ابن خلف احسبه قال تملأ ما بين السماء والأرض , ولا يرفع يومئذ لأحد عمل إلا أن يأتي بمثل ما أتيت به
Maksudnya: "Aku sudah tua dan lemah.” Atau seperti yang dia katakan, “ Katakan kepadaku suatu amal yang boleh aku lakukan dalam keadaan duduk.” Nabi SAW bersabda, “Bertasbihlah seratus kali, kerana ia menandingi seratus hamba sahaya yang kamu merdekakan daripada keturunan Ismail. Bertahmidlah seratus kali kerana ia menyamai seratus kuda lengkap persiapan perang yang kamu berperang di jalan Allah. Bertakbirlah seratus kali kerana ia menyamai seratus unta(yang dihadiahkan) korban yang diterima. Bertahlillah seratus kali, Abu Khalaf berkata, aku kira dia berkata, ia memenuhi antara langit dan bumi dan tidak diangkat suatu amalan dari seseorang yang lebih utama daripada amalmu kecuali jika dia melakukan seperti apa yang kamu lakukan" - Hadith hasan, Riwayat Ahmad

4. Penghapus dosa kecil.

Daripada 'Abdullah ibn 'Amru RA, Nabi SAW bersabda: 

ما على الأرض رجل يقول : لا إله إلا الله , والله اكبر , وسبحان الله , والحمد لله , ولا حول ولا قوة إلا بالله , إلا كفرت عنه ذنوبه ولو كانت أكثر من زبد البحر 
Maksudnya: "Tiada ada seorang lelaki di atas bumi yang berkata: " لا إله إلا الله , والله اكبر , وسبحان الله , والحمد لله , ولا حول ولا قوة إلا بالله" melainkan Allah mengampunkan dosanya walaupun sebanyak buih di lautan" - Hadith hasan, Riwayat Tirmizi

5. Ia menjadi tanaman syurga.

Daripada 'Abdullah ibn Mas'ud RA, Nabi SAW bersabda:

لقيت إبراهيم ليلة أسري بي , فقال : يا محمد أقرئ أمتك مني السلام , واخبرهم إن الجنة طيبه التربة , عذبة الماء , وأنها قيعان , غرسها سبحان الله , والحمد لله و ولا إله إلا الله , والله اكبر

Maksudnya: "Aku pernah bertemu Ibrahim pada malam ketila aku dibawa berjalan malam(Isra'). Lalu Ibrahim berkata: Wahai Muhammad, sampaikanlah salamku kepada umatmu, dan beritahulah mereka, bahwa suyrga itu tanahnya sangat baik, airnya bersih, dan sesungguhnya syurga itu qi'an(tanah yang luas lagi rata, tiada tumbuhan, tanahnya subur), tanamannya ialah " سبحان الله , والحمد لله و ولا إله إلا الله , والله اكبر" - Hadith hasan, Riwayat Tirmizi.

6. Panjang umur dalam Islam, banyak bertasbih bertahmid bertahlil dan bertakbir.

Daripada 'Abdullah ibn Syaddad RA:

أن نفرا من بني عذرة ثلاثة أتوا النبي صلى الله عليه وسلم فأسلموا , قال : فقال النبي صلى الله عليه وسلم : (( من يكفينيهم )) قال طلحة : أنا , قال : فكانوا عند طلحه فبعث النبي صلى الله عليه وسلم بعثا فخرج فيه احدهم فاستشهد , قال : ثم بعث آخر , فخرج فيهم آخر فاستشهد , قال : ثم مات الثالث على فراشه , قال طلحه : فرأيت هؤلاء الثلاثة الذين كانوا عندي في الجنة , فرأيت الميت على فراشه أمامهم , ورأيت الذي استشهد أخيرا يليه , ورأيت الذي استشهد أولهم آخرهم , قال : فدخلني من ذلك . قال : فأتيت النبي صلى الله عليه وسلم فذكرت ذلك له , قال : فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : (( ما أنكرت من ذلك , ليس أحد أفضل عند الله من مؤمن يعمر في الإسلام يكثر تكبيره وتسبيحه وتهليله وتحميده

Maksudnya: "Tiga orang daripada bani Uzrah berjumpa Nabi SAW dan memeluk Islam, maka nabi SAW bertanya, "Siapa sanggup menjaga mereka?". Jawab Talhah, "Saya". Maka mereka tinggal bersama Talhah, kemudian nabi menghantar satu pasukan jihad, salah seorang daripada mereka keluar bersama rombongan dan mati syahid. Kemudian, nabi SAW menghantar pula kumpulan yang lain, salah seorang daripada mereka keluar bersama rombongan dan mati syahid. Manakala seorang lagi kawan mereka mati di atas tilam di rumahnya. Kata Talhah, Aku bermimpi bertemu mereka di syurga, aku melihat orang mati di atas tilam di hadapan dan aku melihat orang yang mati syahid yang keduanya di belakangnya, dan orang yang mati syahid yang pertama sekali di belakang mereka. Maka aku berasa pelik tentang keududkan mereka. Maka aku bertemu nabi SAW dan menceritakan kepadanya. Maka Rasulullah SAW bersabda: "Apa yang engkau pelikkan, tidak ada seorang pun yang lebih afdhal di sisi Allah daripada seorang mukmin yang panjang umurnya di dalam Islam, banyak bertakbir, bertasbih, bertahlil dan bertahmid" - Hadith hasan, Riwayat Ahmad 

7. Allah memilih 4 kalimah ini untuk hamba-hambaNya.

Daripada Abu Hurairah dan Abu Sa'id RA, Nabi SAW bersabda:

إن الله أصطفى من الكلام أربعا : سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر , فمن قال : سبحان الله كتب له عشرون حسنه , وحطت عنه عشرون سيئة, ومن قال : الله اكبر فمثل ذلك , ومن قال : لا إله إلا الله فمثل ذلك , ومن قال : الحمد لله رب العالمين من قبل نفسه كتبت له ثلاثون حسنه , وحط عنه ثلاثون خطيئة


Maksudnya: "Sesungguhnya Allah memilih empat kalam iaitu: " سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر". Maka sesiapa yang menyebut Subhanallah ditulis baginya dua puluh kebaikan dan dihapuskan daripada dua puluh kejahatan. Sesiapa yang menyebut Allahu Akbar, maka akan mendapat seperti itu juga. Sesiapa yang menyebut Lailahaillah, maka akan mendapat seperti itu juga. sesiapa yang menyebut Alhamdulillahi Rabbil Alamin, secara sukarela, ditulis baginya tiga puluh kebaikan dan dihapuskan daripadanya tiga puluh kejahatan" - Hadith Sahih, Riwayat Ahmad 

8. Perisai daripada api neraka.

Daripada Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda:
(( خذوا جنتكم )) قلنا : يا رسول الله صلى الله عليه وسلم من عدو قد حضر ! قال : (( لا , بل جنتكم من النار , قولوا : سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر , فإنهن يأتين يوم القيامة منجيات ومقدمات , وهن الباقيات الصالحات

Maksudnya: "Ambillah perisai kalian!” Kami bertanya,” Wahai Rasulullah adakah musuh telah datang ?” Nabi Menjawab,”Bukan, akan tetapi perisai dari api neraka. Katakanlah ‘سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر’ sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat mennyelamat dan mendahulukannya. Ia amalan yang kekal" - Hadith Sahih, Riwayat al-Hakim

9. Ia menunggu dan mengingati orang yang mengucapkannya.

Daripada Nu'man bin Basyir RA, Nabi SAW bersabda:

إن مما تذكرون من جلال الله التسبيح والتكبير والتهليل والتحميد , ينعطفن حول العرش لهن دوي كدوي النحل تذكر بصاحبها , أما يحب أحدكم أن يكون له, أو لا يزال له من يذكر به
Maksudnya: "Orang-orang yg mengingati keagungan Allah dengan tasbih, takbir, tahlil serta tahmid, maka kalimat itu akan mengelilingi Arasy Allah dengan suara mereka seperti suara lebah, mengingati orang yang menyebutnya. Apakah kalian tidak suka ada yang mengingati kalian?" - Hadith Sahih, Riwayat Ahmad, al-Hakim dan Ibn Majah

10. Sangat berat di atas neraca timbangan.

Daripada Abu Salma RA, nabi SAW bersabda:

بخ بخ، – وأشار بيده بخمس – ما أثقلهن في الميزان : سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر , والولد الصالح يتوفى للمرء المسلم فيحتسبه 


Maksudnya: "Bertuah, beruntunglah, baginda mengisyaratkan dengan tangannya lima perkara, sangat beratlah timbangannya di atas neraca: "سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر" dan kematian anak yang soleh yang dikasihi oleh seorang muslim, maka dia mengharapkan pahala daripada Allah" - Hadith sahih, Riwayat al-Hakim, dipersetujui oleh az-Zahabi

11. Kalimah yang baginya sedekah.

Daripada Abu Zar RA, beberapa orang sahabat berkata kepada Nabi SAW:

يا رسول الله ذهب أهل الدثور بالأجور , يصلون كما نصلي , ويصومون كما نصوم , ويتصدقون بفضول أمولهم , قال : (( أو ليس قد جعل الله لكم ما تصدقون ؟ إن بكل تسبيحه صدقه , وكل تكبيره صدقه , وكل تحميده صدقه , وكل تهليله صدقه , وأمر بالمعرف صدقة , ونهي عن المنكر صدقه , وفي بضع أحدكم صدقه )) , قالوا : يا رسول الله أيأتي احدنا شهوته ويكون له فيها اجر؟ قال: (( أرأيتم لو وضعها في حرام أكان عليه وزر ؟ فكذلك إذا وضعها في الحلال كان له أجر
Maksudnya: "Wahai Rasulullah, golongan hartawan telah membolot dengan pahala yang banyak. Mereka solat sebagaimana kami solat, mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa, tetapi mereka dapat bersedekah dengan dengan kelebihan harta mereka' Nabi bersabda: "bukankah Allah telah jadikan kepada kalian apa-apa yang boleh disedekahkan? Sungguh setiap tasbih itu sedekah, setiap takbir itu sedekah, setiap tahmid itu sedekah, setiap tahlil itu sedekah. Memerintahkan kebaikan melarang dari kemungkaran itu sedekah. dan pada kemaluan kalian itu ada sedekah." Mereka bertanya 'apakah jika kami menyalurkan syahwatnya apakah ada padanya pahala?' Nabi menjawab:"Apa pendapat kalian jika itu(kemaluan) disalurkan kepada yang haram apakah ada padanya dosa? Begitu pula(sebaliknya) ketika itu(kemaluan) diletakkan pada yang halal maka ada padanya pahala" - Hadith Riwayat Muslim 

12. Sebagai ganti bagi orang yang tidak mahir membaca al Quran. 

Daripada Ibn Abu Aufa RA;

جاء رجل إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال : يا رسول الله إني لا أستطيع أن أتعلم القرآن , فعلمني شيئا يجزي , قال : (( تقول : سبحان الله , والحمد لله , ولا إله إلا الله , والله اكبر , و لا حول ولا قوة إلا بالله )) . فقال الأعرابي : هكذا وقبض يديه – فقال : هذا لله , فما لي ؟ قال : تقول : (( اللهم اغفر لي وارحمني وعافني وارزقني واهدني )) فأخذها الأعرابي وقبض كفيه , فقال النبي صلى الله عليه وسلم : (( أما هذا فقد ملأ يديه بالخير


Maksudnya: "Telah datang seorang lelaki menemui Nabi SAW, lalu berkata :"Aku tidak mampu belajar sedikit pun dari al-Quran, maka ajarilah aku sesuatu yang dapat menggantikannya. Nabi SAW bersabda: Ucapkanlah; "سُــبْــحَــانَ الله،وَالْحَــمْــدُ لله،ولاَ إلـــَه إلاَّ الله والله أكْـــبَــرُ،وَلاَ حَوْ لا ولا قُــــوَّةَ إلا بـــِالله" Maka orang kampung a'rabi tadi menggengam tangannya seraya berkata: "Ini adalah hak Allah, mana pula bahagian saya? baginda bersabda: "Ya Allah, ampunilah aku, rahmatilah aku, selamatkanlah aku, berikanlah rezeki kepadaku, dan berilah hidayah kepadaku". Maka a'rabi itu mengambilnya dan menggengam tangannya lagi. Sabda nabi SAW: "Orang ini telah memenuhi tangannya dengan kebaikan" - Hadith Hasan, Riwayat Abu Daud dan an-Nasaie

Dilema Ikhtilat



Persoalan mungkin, ikhtilat antara IKHWAH dan AKHAWAT, bagaimana dengan kita? Terkadang saya berfikir sendiri, wajarkah isu ini dibangkitkan atau saya akan hanya dikata orang sebagai ketinggalan. Saya sedar sekian ramai yang telah pun tahu dan faham benar akan persoalan ini namun otak saya tetap berkeras mahu membekaskan tulisan atas tajuk ini. Harapan saya hanyalah satu, sebagai satu perkongsian.

Seseorang lelaki mahupun wanita itu hendaklah apabila telah cukup ilmu dan fahamnya tentang agama Islam, sementelah mereka yang terlibatnya di dalam dakwah haruslah menjaga dan memastikan dirinya jauh daripada ikhtilat (percampuran lelaki-perempuan) yang bukan mahramnya.

Ikhtilat ataupun percampuran antara lelaki dan perempuan selayaknya dilihat sebagai sesuatu yang besar impaknya kepada keruntuhan moral ummah. Sering kita dengar istilah kawan, adik-kakak-abang angkat mahupun tidak alah juga yang mendakwa sebagai rakan chatting atau apa jua istilah yang diguna sebagai merujuk kepada hubungan kemasyarakatan.

Justeru saya klasifikasikan hubungan mahupun ikhtilat antara dua jenis jantina ini sebagaimana berikut :

1. Hubungan lelaki dan perempuan atas nama cinta
2. Hubungan lelaki dan perempuan atas nama sahabat, kawan atau adik-abang-kakak angkat. Istilahnya sebagaimana yang ditakrifkan oleh Dr Haji Mohd Fadhilah Kamsah sebagai 'Platonik'

Hubungan Cinta

Pada hakikatnya mana mungkin perkataan cinta penuh ghairah nafsu boleh hadir tanpa suatu yang bernama akad. Selalu sangat kita dengar ungkapan 'i love u' atau yang lebih islamik sikit mengungkapkan kalimah cinta dengan 'Ana uhibbuka/ki fillah'.

Ungkapan pertama mungkin hasil didikan barat dan saya yakin ramai dikalangan kita samada islamic student mahupun mereka yang ada kesedaran agama jarang sekali terlibat dengan benda sebegini.

Namun saya gusar bila terkadang mendengar ungkapan yang disaran oleh Nabi SAW digunakan dalam menzahirkan kasih sayang atas nama ukhuwah islamiah disalah guna. Unjuran nabi agar perkataan 'Ana uhubbuka/ki fillah' digunakan sesama jantina agar ikatan kasih sayang atau ukhuwwah islamiah disemarakkan kerana irtibat dengan ribatan iman dan Islam adalah kemuncak hubungan selain daripada hubungan kekeluargaan.

Namun hari ini saya melihat ramai yang menangguk di air keruh apabila mengistinbatkan unjuran tersebut hingga membibitkan rasa gahirah cinta antara lain jantina.

Pepatah arab ada menyebut ;

Mula-mula salaing pandang memandang, kemudian melirik senyum seterusnya berani mengungkap kata "Hai assalamualaiku, boleh berkenalan" dan akhirnya temu-janji dibuat.


Pklatoni

Hubungan jenis ini sebenarnya lagi bahaya kerana sifatnya yang tersembunyi dan terselindung disebalik istilah hubungan kawan, adik angkat dan abang/kakak angkat atau apa jua hubungan yang langsung tidak melibatkan perasaan cinta pada awalnya.

Sejak sekian lama saya memerhati dan membuat analisa berkenaan dengan hubungan ini hinggalah akhirnya saya menjumpai istilah yang membezakannya dengan hubungan cinta biasa. Kesimpulan yang saya jumpai menunjukkan bahawa hubungan ini juga adalah tidak syarie dalam Islam. Islam amat menitik beratkan soal hubungan ikhtilah antara lelaki dan perempuan sebagai langkah ikhtiat agar kelangsungan ummah tidak dicelarukan.

Dalam Maqasid Syariyyah ada disebutkan antara 5 kewajipan manusia yang seharusnya dijaga dan diberi perhatian adalah menjaga nasab dan keturunan. Justeru mana mungkin lelaki dan perempuan yang diharamkan oleh agama untuk berikhtilat dalam erti kata samada berhubung rapat penuh nafsu atau persahabatan dan ber'angkat' kononya langsung tiada rasa cinta dihalalkan oleh selera dan nafsu kita. Bukankan hidup bertunjangkan syariat dan agama adalah selamat dan yang pasti akan membawa bahagia di dunia dan di akhirat.

Namun ini bukanlah bermaksud antara lelaki dan perempuan langsung tiada ruang komunikasi. Islam adalah agama yang mudah-memudah dan seharusnya relatif dengan tabie manusia. Islam meletakkan keharusan dalam muamalah dan hubungan kemasyarakatan antara lelaki dan perempuan dengan di sana juga diletakkan seiring batasan syariat. Ia bukalah sesusah dan sepayah apa yang digegak gempitakan oleh barat mentohmah dan memaparkan kejumudan ajaran Islam mengikut definisi keji mereka dalam soal ini. Batas yang digariskan bukanlah sesuatu yang sukar dilaksanakan tapi sebenarnya ia adalah langkah selamat ke arah menjamin keselesaan dan keselamtan ummah.

Pelanggaran batas-batas pergaulan muslimin-muslimat masih terjadi dan hal ini mungkin disebabkan kerana :

1. Belum mengetahui batas-batas pergaulan.
2. Sudah mengetahui, namun belum memahami.
3. Sudah mengetahui namun tidak mahu mengamalkan.
4. Sudah mengetahui dan memahami, namun tergelincir kerana lalai.

Kita mungkin sibuk menghiasi penampilan luar kita dengan menyimpan janggut, berkopiah ataupun dengan tudung labuh warna warni. Kita sibuk berhiaskan simbol-simbol font Islam, namun lupa substans Islam. Kita bersungguh belajar ilmu Islam namun tidak menfokuskan kepada pemahaman dan amal.

Pelanggaran batas-batas pergaulan Ikhwah dan Akhawat masa kini

1. Tidak Menundukkan Pandangan (Gadhdhul Bashar)

Bukankah ada pepatah yang mengatakan, "Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati". Maka jangan kita ikuti seruan yang mengatakan, "Ah, tidak perlu gadhdhul bashar, yang penting kena jaga hati!".

Namun, bukanlah menunduk pandangan sehingga terlanggar tiang tetapi cukup sekadar kita memastikan pandangan kita terjaga daripada melihat sesuatu yang tidak syarie. Lelaki memandang wanita dengan penuh nafsu dan tidak alah juga wanita yang berkelakuan demikian walau tampil ‘warak berbungkus’.

2. Couple

Duduk berdua di taman-taman, kedai-kedai makan, berjaan berdua malah ada yang lebih licik dengan menggunakan platform rasmi yang bernama ‘meeting’ di tempat-tempat yang mencurigakan bagi yang terlibat dengan persatuan mahasiswa. Walaupun kebanyakan masyarakat sekitar tidak mempedulikan tindakan sebegini kerana menganggap mahasiswa/i berpendidikan yang berdua-duaan ini sedang berdiskusi tentang pelajaran atau tugas, namun apapun alasannya, maka menutup pintu fitnah ini adalah langkah terbaik dan wajib bagi kita.

Sememangnya masyarakat kian dirosakkan dengan istilah 'jangan jaga tepi kain orang'. Inilah suatu racun yang sedang merosak dan menghancurkan fikrah ummah. Sudah tida lagi ungkapan amar makruf nahi mungkar dikalnagn masyarakat hingga menyebabkan anak-anak muda denagn sewenangnya berdua-duaan.

3. "Cop awal-awal" Untuk Berkahwin

"Bagaimana enti? Tapi tiga tahun lagi baru kita kahwin. Ana takut enti diambil orang." Ikhwah belum tamat belajar sehingga 'cop' seorang akhwat untuk menikah kerana takut kehilangan, padahal belum pasti hasrat itu akan tercapai. Hal ini sangatlah berisiko dan boleh mendatangkan permusuhan dan perpecahan bukan setakat semasa belajar, malah akan berlanjutan ke tanah air hingga melibatkan keluarga.

Bukankah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam sendiri melarang kita daripada ‘cop awal’ atau bertunang terlalu lama. Dengan kata mudah ‘kalau rasa diri sudah berpunya dan serius dalam hubungan, eloklah dipercepatkan urusan akad antara kedua-duanya takut-takut terjerumus ke kancah maksiat.

Justeru, mana mungkin hubungan suci suami-isteri akan terbina kekal di atas timbunan sampah kemaksiatan.

4. Telefon Tidak ‘Urgent’

Menelefon dan berborak tidak tentu arah, yang tidak ada nilai significantnya sama ada soal pengajian mahupun soal tugas berpersatuan. Kalau setakat bertanya khabar, bercakap soal hati dan perasaan atau apa sahaja yang bersifat tidak syarie tanpa batas, saya gusar apa akan kita jawab di hadapan Allah nanti.

Apa yang lebih malang, kita selaku daie, ulamak dan taruhan masyarakat di tanah air sebagai benteng terakhir umat Islam yang membawa mandat besar selaku agen pengubah masyarakat, harus menunjukkan teladan dan nama yang baik dengan mengenepikan sebarang salah laku.

5. SMS Tidak ‘Urgent’

Saling berchatting via SMS mengenai hal-hal yang tak ada kaitannya dengan dakwah mahupun urusan penting, sampai tak sedar kredit dah habis. Sudah tiba masanya kita matang dan bermuhasabah dengan kehadiran teknologi yang sudah sekian lama kita nikmati. SMS tidak sepatutnya dijadikan medan melampiaskan nafsu serakah dengan berabang-sayang tapi sepatutnya dimanfaatkan untuk tujuan yang lebih murni dan berfaedah untuk menempah tiket ke syurga Allah Subhanahu Wataala.

6. Berbicara Mendayu-Dayu

Bercakap sambil tertawa kecil dan terdengar sedikit manja. Bukankah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam melarang perempuan daripada bercakap dengan suara yang mendayu-dayu dan dibuat-buat untuk menarik perhatian lelaki.

Jadilah wanita yang bermaruah dengan sedikit bertegas bila bercakap dengan lelaki yang bukan mahram. Si lelaki pula, jadilah mukmin yang ‘gentleman’ dengan menghormati perempuan mukminat. Hormat dalam erti kata menjaga dan memelihara maruah kaum hawa yang bakal menjadi tempat letaknya zuriat kita, penerus generasi beragama masa depan.

7. Yahoo Messenger/Chatting Yang Tidak ‘Urgent’

Laman YM adalah termasuk satu kemudahan. Tidaklah berdosa bila ingin menyampaikan hal-hal penting di sini. Namun menjadi bermasalah bila topik perbicaraan melebar entah ke mana dan tidak menfokuskan kepada dakwah kerana khalwat secara maya mudah untuk berlaku.



Firman Allah Subhanahu waatala dan hadis berkaitan larangan terhadap isu ini adalah :

a. Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka jangan sekali-kali dia bersendirian dengan seorang perempuan yang tidak bersama mahramnya, kerana yang ketiganya ialah syaitan." (HR.Ahmad)

b. Allah SWT berfirman yang bermaksud,

"Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman, 'hendaknya mereka menahan pandangan dan memelihara kemaluan mereka’(Al-Qasas.24: 30)

c. Allah SWT berfirman yang bermaksud,

"Katakanlah kepada wanita yang beriman, 'Hendaklah mereka menahan pandangan, dan memelihara kemaluan mereka".(Al-Qasas.24: 31)

d. Rasulullah SAW. Bersabda yang bermaksud,

"Pandangan mata adalah salah satu daripada panah-panah iblis, barangsiapa menundukkannya kerana Allah, maka akan dirasakan manisnya iman dalam hatinya".

e. Rasulullah SAW. bersabda,

"Wahai Ali, janganlah engkau ikuti pandangan yang satu dengan pandangan yang lain. Engkau hanya boleh melakukan pandangan yang pertama, sedang pandangan yang kedua adalah risiko bagimu". (HR Ahmad)

f. "... maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit di dalam hatinya..." (Al Ahzab: 32)

Tuntasnya, persoalan ikhtilat antara ikhwah dan akhawat, bagaimana dengan kita? Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, jelaslah kepada kita bahawa pergaulan atau 'ikhtilat' di antara lelaki dan wanita tanpa sebab-sebab munasabah yang dibenarkan adalah dilarang sama sekali dan membawa kepada dosa.

Maka sewajarnya ke atas kaum Hawa menjaga batas-batas pergaulan harian mereka dengan kaum Adam. Ini kerana 'ikhtilat' yang melanggar batas-batas syariat akan menyebabkan fitnah serta kerosakan hati dan akhlak di kalangan masyarakat Islam. Seterusnya ia boleh menjatuhkan martabat wanita itu sendiri.

Justeru, sebenarnya langsung tidak timbul soal seksisnya kaum Adam dalam menghukum Hawa, tapi yang pasti Islam mengajar kita untuk berdepan dengan masalah dengan menggunakan ukuran kapasiti diri selaku manusia.

Nah, masuk akal jika kita katakan perempuan yang dilebihkan oleh Allah dalam soal menjaga maruah dan harga diri sepatutnya lebih peka dan sensitif dengan masalah ini. Namun ini tidak bermakna lelaki boleh berbuat sesuka hati. Selaku lelaki yang sifatnya dikuatkan oleh Allah dalam segala hal, sepatutnya tidak terjerlus ke lembah becak kemaksiatan.

Jadilah lelaki yang mampu membela dan memimpin kaum Hawa ke jalan yang membawa mereka ke syurga. Bukankah sekiranya kita sayangkan seseorang, sayang kita akan lebih bermakna jika kita sama-sama memperoleh syurga. Mana mungkin lafaz sayang dan kasih kita terpalit lumpur yang natijahnya adalah neraka.

Lupakan persoalan salah siapa antara kita tapi letakkan pertanyaan dalam benak sanubari kita, ikhtilat antara ikhwah dan akhawat, bagaimana dengan kita? Adakah kita terlibat sama? Jangan sampai suatu masa nanti anak cucu kita mentertawakan dan menghukum kita lantaran salah laku yang kita lakukan hari ini.

Ammar si bidadara syurga..


Dia.. As-Syahid Ahmad Ammar bin Ahmad Azam..

Mungkin ramai yang tertanya2 siapa pemuda yang dimaksudkan..
video dan kisah berkaitan Ammar banyak dikongsikan di laman-laman sosial..
ketika cerita dan video tentang dirinya berlegar, Ammar merupakan penuntut jurusan Sejarah di Universiti Marmara, Turki sebenarnya sudah kembali ke Rahmatullah, 2 November lalu di sana..

Keistimewaan anak muda bernama Ammar ini, dapat dilihat selepas dia pergi..

Antaranya, allahyarham disemadikan di Perkuburan Eyub Sultan menghadap Laut Golden Horn..
Tanah perkuburan ini menempatkan lebih 60 jasad para sahabat nabi, auliya’, panglima Uthmaniyyah dan orang-orang kenamaan di sana..

Datuk Bandar telah memberi pengecualian kepada Ammar hingga allahyarham menjadi orang Malaysia pertama disemadikan di sana..

ramai orang termasuk masyarakat setempat selain rakan satu universiti yang hadir ketika allahyarham disolatkan di Masjid Ayub Sultan, Istanbul seterusnya mengiringi jenazah Ammar ke  kubur..
Sedangkan Ammar, cuma salah seorang penuntut Malaysia yang berada di sana..

ahhh.. beruntungnya dia...









Ammar sememangnya pernah meluahkan hasrat mahu mati syahid di Syiria..
Cuma untuk mati syahid seseorang itu tidak semestinya perlu gugur di medan perang..
Dan jika kita berbuat baik kepada orang, balasannya pasti akan diperoleh di dunia lagi..

Dan aku.. disini.. pukul 2 pagi jordan. masih belum boleh melelapkan mata.. 
hari lahirku 20 november.. usai pulang dari kuliah, kulihat wall notification facebook.. penuh dengan cerita syahidnya ammar.. bagiku.. alahh.. dia mungkin insan biasa yg punya anugerah luar biasa.. ku buka cerita lain.. kubiarkan wall fb ku penuh dgn cerita dia.. tapi, makin ku biar, makin banyak pula.. seolah-olah meronta2 menyuruh aku melihat sebentar... 

setelah ku baca.. aku terdiam tak terkata.. Termenung seketika.. benarkah dia yg syahid itu hanya seorang pemuda biasa? yg umurnya hampir sebaya.. malah lebih muda.. tp dia lebih dulu merasa bahagia.. dipilih menjadi ahli syurga.. lantaran dirinya yg begitu merindui si bidadari dan syahid di jalanNYA.. dan umurku yg makin tua.. apa jasaku pada agama? keluarga, masyarakat? yg boleh membawa aku kesana?

aku juga perindu bidadara.. tapi kenapa aku belum terpilih seperti dia? adakah belum tiba masanya? atau diriku terlalu banyak dosa.. lantas belum layak menjadi tetamu syurga? 

jenuh ku berfikir.. ku akui aku hanya manusia.. terlalu banyak dosa.. hak2 yg belum tertunai.. hutang yg belum langsai.. dan.. amalanku yg belum cukup menjamin aku menjadi seperti dia.. mungkin.. belum tiba masanya.. 

dia sudah menjadi bidadara.. disamping bidadari yg cantik jelita.. dan aku terus mengumpul doa.. dgn amalan yg tak seberapa.. aku sangat merindui dia.. si bidadara syurga.. 

ya Allah ku mohon andai tiba masanya.. akhiri aku ketika aku dlm sujud kepadamu.. ketika aku beriman kepadamu.. ketika sudah terhapus dosa2 ku.. agar aku bisa menghirup haruman taman syurga bersama si bidadara.. aminnn.. 



"Gambar ini ditangkap di sebuah hospital yg menjadi tempat aku menginap ketika berada di Syria pd 29 September lepas. Waktu ini, aku duduk termenung beberapa ketika sehinggakan tak sedar mata sudah bergenang dgn air mata. Sungguh aku berasa sebak dan pilu setelah berbual ringkas dgn seorang pak cik yang melayan kami ketika berada di situ. Pak Cik itu sentiasa tersenyum ketika berbicara dgn kami tapi aku dapat rasakan sesuatu dari pandangan matanya. Lalu tanpa ditanya beliau menceritakan yang dua anak perempuannya yang lebih kurang sebaya aku telah syahid akibat terkena letupan bom tentera Asad tidak lama yang lalu. İnnalillahI wa inna ilaihi rajiun, barulah aku mengerti rupanya pandangan itu merupakan pandangan penuh rindu seorang ayah kepada anaknya. Aku dilayannya seperti anaknya sendiri. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Bermula saat itu aku mulai sedar dan memasang tekad sebagai saudara se-Islam aku harus keluar dari zon selesa untuk membantu saudaraku yang menderita di bumi Syam ini.
Sungguh hatiku tertinggal di Bumi Syam!"


Mencari calon hati??

Nak membuat pilihan tentang jodoh??
Pilihan itu terasa lebih sukar kerana kedua-dua calon itu kelihatan baik dan punya kelebihan masing-masing.
Juga diketahui ada kelemahan masing-masing, yang membuatkan kita amat berhati-hati bercampur bimbang membuat pilihan.
Teman-teman dan adik-adik yang dikasihi, ambillah masa yang sewajarnya untuk ta’aruf dan bangunkan komunikasi samada secara direct atau melalui orang tengah.
Adalah penting usaha kita sebagai seorang insan untuk merisik, menyiasat, menyoal selidik dan segala bentuk pencarian maklumat dan latar belakang insan yang kita cenderung menerimanya sebagai teman hidup.
Bukan mencari kesempurnaan, bukan menyelongkar keaiban insan lain – namun penyiasatan dan pemerhatian kita kepada bakal pendamping adalah persediaan penting.
Ia menjadi pembuka mata untuk kita membina rumahtangga dengan lapang dada dan bersedia dengan kemungkinan yang tiba.
Sebaiknya penyelidikan kita itu, kita musyawarahkan dengan ibu dan ayah atau orang-orang yang amanah serta berilmu. Kita bukan meminta orang lain membuat keputusan, namun pandangan mereka akan menjadiextra ’mata’ dan ‘telinga’ untuk kita memilih teman hidup dengan teliti.
iluvislam, jodoh, cinta
Jika kelak kita telah membuat keputusan memilih samada si A atau si B, ada perkara-perkara penting pula untuk DIRI KITA sendiri fokus dan lakukan.
Usah bermain-main dengan keraguan perasaan…
Akankah lelaki ini kelak membahagiakan diriku?
Adakah lelaki ini akan menjadi pemimpin yang baik untukku?
Akan tulus ikhlaskah cinta kasihnya padaku?
Adakah lelaki ini kelak akan menghormati dan menghargaiku sebagai seorang isteri?
Bagaimana kelak dia akan melayaniku sebagai isteri, akan santun dan baikkah pekertinya?
Adakah kelak lelaki ini akan boleh menyesuaikan diri dan berbuat baik dengan ahli keluargaku?
Adakah hati ini akan bahagia menjadi isteri kedua, terlibat dengan poligami?
Sesungguhnya persoalan-persoalan ini adalah penting bukan untuk si dia bakal suami, tapi manfaatkanlah persoalan ini untuk perbaikan diri kita dalam menjadi seorang isteri.
Jika jawapannya tidak seperti yang kita jangkakan dan harapkan, bila-bila masa sahaja alam pernikahan akan mengundang kecewa dan gundah berpanjangan.
Sebaliknya, marilah bertanya pada diri…
Wahai diri, adakah keperibadian seperti diri ku ini kelak akan membahagiakan hati seorang suami?
Adakah karakter diriku ini membuatkan suamiku tenang dan senang dengan diriku sebagai orang/ isteri yang dipimpin?
Mampuku diriku tulus mencintai suami kerana Allah, bersabar dan berhikmah dengan seribu satu kelemahannya?
Mampukah kelak diriku menghormati keputusan dan tindakan suamiku sebagai pemimpin, walau ia berbeza dengan kehendak dan rasa hatiku?
Mampukah diriku menjadi isteri yang merasa cukup (qanaah) dan menghargai pemberian dan kebaikan suami setulusnya?
Kelak adakah diriku mampu untuk memilih akhlak seorang isteri yang penuh ketaqwaan sewaktu hati dicuit ketidakpuasan dan kemarahan jua kesedihan?
Harus bagaimana nanti untukku menyesuaikan diri jika ibu bapa mertua dan ipar duai tidak serasi cara hidup dan pemikiran mereka denganku?
Seandainya diriku menjadi isteri kedua atau ketiga, apakah sumbangan dan perananku untuk menambah kebahagiaan suami dan keluarganya yang sedia ada?
Nah.. ayuh kita bersama menjawab persoalan ini, dan mengubah diri menjadi lebih baik.
Ya, kita takut tersalah pilih dalam membuat keputusan untuk pernikahan,namun percayalah Allah bersama-sama dengan orang yang melakukan kebaikan, yang sentiasa melakukan perubahan ke arah kebaikan.
Sikap, karakter diri, dan penghayatan Islam pada diri kita sendiri insya-Allah kelak akan bawa pengaruh yang besar pada suami dan rumahtangga.
nikah, iluvislam, jodoh, cinta
Saat ini, berusahalah memilih calon suami yang beriman, usah keterlaluan memikirkan masa depan yang kita tak ada kawalan.
Isteri yang baik, tidak semestinya memiliki suami yang baik, kerana pernikahan adalah ruang ujian, teman hidup kita boleh saja menjadi ujian getir dalam hidup yang sebentar ini.
Suami akan berubah – cepat atau lambat, namun moga sifat dan sikap kita yang penuh nilai-nilai kebaikan mampu menjemput suami dan anak anak berubah kepada jalan yang dicintai tuhan.

specialnya hawa dalam solat




Sedikit perkongsian mutiara keindahan Islam dari kelas Fiqh Mar'ah..

1. Tiada beza antara solat lelaki dan perempuan kecuali pada ruku' dan sujud perempuan itu, disebutkan bahawa digalakkan merapatkan kan tangan ke badan.

Berlawanan dengan lelaki, digalakkan meluaskan atau menjarakkan antara tangan dan ketiaknya ketika ruku' dan sujud. 

Hikmah nya terlalu cantik.

Perempuan- kerana itu lebih 'menutup' perempuan dari menampakkan bentuk badan.
Sehingga disebutkan bahawa perempuan ketika ruku' dan sujud 'menghimpunkan' anggota badannya agar tidak menampakkan bentuk anggota-anggota itu.

Lelaki- Melambangkan lelaki yang sinonim dengan kegagahan dan kekuatan.

Subhanallah.

2. Berbeza juga antara lelaki dan perempuan ketika menyusun saf ketika solat berjemaah. Saf solat jemaah perempuan jika imam nya perempuan, berdirinya imam itu hampir sama baris dengan
makmum di kiri dan kanan.

Manakala saf jemaah lelaki, imam akan berdiri sedikit jauh ke hadapan.

Hikmahnya sangat cantik.

Perempuan- Supaya orang melihat (terutama jika ada lelaki ajnabi) saf itu sama baris dan lurus sahaja, sehingga tidak diketahui siapakah imam, agar imam perempuan itu tertutup dan terjaga dari menarik perhatian awam.

Subhanallah.

3. Solat perempuan juga sangat digalakkan untuk berjemaah di rumah, sehingga dibahagikan kawasan rumah kepada 3 kawasan solat, dan antara 3 itu yang terbaik adalah solat di bilik tidur.

(Walaupun boleh perempuan solat di masjid dengan syarat tiada fitnah, menutup aurat, aman, etc)

Tetapi banyak hadith menyebutkan bahawa lebih besar fadhilat solat perempuan itu di rumahnya. (dan paling afdhal di bilik tidurnya.)

Hikmah- Menjaga dan menutup perempuan dari fitnah.

4. Digalakkan agar melewatkan solat isya' agar ia menjadi perkara terakhir sebelum tidur.

Hikmah- Agar selepas solat itu kita tidak sempat melakukan maksiat dan menyebabkan kita tidur dalam keadaan berdosa pada Allah.

Jika kita solat isya awal, disunnahkan solat sunnat sebelum tidur agar perkara terakhir sebelum kita tidur adalah solat.

Kerana antara dua solat itu adalah penghapus dosa di antara keduanya kecuali
dosa besar seperti disebut dalam hadith.

Jadi supaya kita tidur dalam bersih dan suci dari dosa. (Mudah-mudahan dengan harapan jika kita mati, mati kita itu mati hamba yang bersih bertemu Tuhan.)

5. Dipesan agar jangan lupa membaca ayat kursi selepas solat. Ianya sunnah tetapi
dipesan agar istiqamah diamalkan kerana disebut dalam hadith, bahawa barangsiapa membaca ayat kursi selepas setiap solat, tiada apa yang akan menghalangnya dari masuk ke syurga kecuali mati.

(Hadith disohihkan Albani)

Ketika menyebut hadith ini, prof Uqlah berkata,

"Maka apakah lagi yang lebih kita inginkan selain dari itu?"

*********

Subhanallah.

Sungguh terasa damai dan terlindung nyaman apabila disebutkan tentang hikmah-hikmah syariah Allah yang menyelimuti perempuan.

Semoga Allah mengekalkan fitrah kita semua (kaum perempuan) agar tenang dan suka apabila terjaga dalam lindungan ini.

Subhanallah.

Agama ini terlalu indah untuk disingkap kan hikmahnya oleh hanya kata-kata manusia.

Wallahua'lam.

unzur akhor

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...